Nabung Tiket Game Fantasia Bisa Sampai 2 Tahun

4 Jan 2015

Kalau sudah akhir pekan gini rasa-rasanya pengen buru-buru makan daging kambing. Kenapa? Kalau makan daging manusia saya bisa di kira kanibal #emangiyaaaa. Kegiatan rutin sehari-hari seperti nguras air laut, mandiin gajah, bersih-bersih kamar tidak cukup membuat saya terlihat sibuk. Setelah kebanyakan nglamun, tiba-tiba entah kenapa mikirin main game aja. Karena tak punya game console sendiri akhirnya saya mutusin buat menuju game fan (Game Fantasia). Kalau kamu lupa atau pura-pura lupa apa itu game fan maka kamu harus di sadarkan dengan yang namanya Timezone. Ya, game fan alias game fantasia adalah sebuah tempat yang mana didalamnya ada berbagai macam seperangkat permainan seperti Timezone, Kidz Fun de el el.

Gak pake lama sayapun bersiap-siap untuk berangkat. Saya yang sudah siap, ternyata malah awan yang gak siap. Apa daya cuaca mendadak mendung dan hujan, gak terlalu lebat sih. Ahh bodo amat…demi memuaskan hasrat, akhrinya tetap diterjang meski kondisi hujan. Sesampainya di sana saya mendadak lose focus, sempet bengong sebentar, dalam hati saya ini tempat kok berisik amat. Woee…woee berisik woee..rasanya pengen teriak-teriak sendiri karena saking berisiknya tuh tempat. Terakhir saya datang kesana itu sekitar 3 tahun yang lalu, dan baru kesampaian sekarang. (pantes ya agak merasa katrok)

Langsung aja ke bagian kassa beli game card sekaligus di top up. Harganya 30ribu dan harus top up saldo minimal 30ribu jadi nanti total saldonya bisa sampai 60ribu. Ini dia penampakannya,

Oh iya kalian tahu game yang dimana banyak kepala-kepala saling bermunculan kemudian kita ditugaskan untuk nge-getok kepalanya sampai berdarah-darah masuk kedalam lagi? Jika tahu, berarti kalian pernah melihat ataupun memainkannya hahaha #ketawajahat. Jadi, itu adalah permainan pertama saya di sana. Kemudian lanjut menjajaki ke permainan berikutnya adalah lempar bloa basket ke ring. Sumpah ini game dari jaman bahula masiiiih panjang umur saja, dan sayapun tak pernah bosan memainkannya. :D

*sekip-sekip*

Menurut kamu yang pernah memasuki kawasan area bermain seperti game fan ini modusnya buat apa sih? Apa karena bosen dirumah gak ada kerjaan? melampiaskan kemarahan dengan teriak-teriak sepuasnya disana? Bingung nyari tempat pacaran? Atau emang sudah hobi nge-game sejak berada di orok? Atau……… cuma pengen ngumpulin tiket hasil dari memainkan game-nya doang? ^^.

Sepertinya hampir dipastikan modus diatas itu berlaku semua ya :). Kalau modusin cewek gimana kakk? emmm….err..

Tapi ngomong-ngomong soal tiket bonus game, saya punya cerita nih. Jadi kemarin waktu nyobain salah satu game yang nurunin bola dari atas dan bolanya turun mengikuti alur pipa yang tersedia, dan kemudian memasuki lubang buaya yang dimana lubang tersebut sudah ditentukan nilai tiket yang akan kita dapatkan nantinya. Sudah kebayang kan bodi game nya kayak gimana? Kalau belum kebayang juga, coba deh buru-buru ke sana dariapda penasaran. Hehe

Kalau gak salah ada 6 lubang di game tersebut. Dimana pada salah satu lubang terdapat nillai tiket tertinggi. Secara gak sengaja itu bola yang saya turunkan masuk kedalamnya. Hohoho gilaa seumur-umur main gituan baru kali ini bisa ngumpulin ratusan tiket pada satu permainan :D. Nah, mitosnya ketika keberuntungan itu mau di coba lagi bakalan gagal dan itu benar. Setelahnya saya nyobain game tersebut, 3 kali gak pernah bisa lagi.

Kumpul terkumpul tiketnya akhirnya saya mutusin buat nukerin tuh tiket yang sudah terkumpul. Totalnya ada 557 tiket yang saya dapatkan. Bingung mau di tukerin dengan apa karena hadiahnya belum ada yang sreg. Saking pusing nglirik hadiah kesana kemari akhirnya si mbak petugasnya bilang. “Bagaimana mas, apa mau di simpan dulu saja?”, Hah…disimpan?, tanya saya. “Iya mas di simpan jadi biar terkumpul sampai banyak dulu nanti sewaktu-waktu bisa di tukerin lain hari.” Oh ya? Wah bener-bener kudet saya, lama gak kesini ternyata di Game Fan punya fasilitas untuk menyimpan jumlah tiket yang sudah kehitung lalu ditukarkannya lain waktu. Yaudah, spontan langsung saya bilang di simpan aja deh mbak kalau gitu (daripada bingung mikirin mau ditukerin apa). “Itu bisa disimpan sampai berapa lama ya mbak?” tanya saya. “Maksimal sampai 2 tahun mas”. Jawab mbaknya dengan muka penuh kelaparan (sepertinya saya mau dimakan). Oke, deh mendengar jawaban mbaknya itu saya bisa melangkahkan kaki untuk keluar dari arena permainan dengan rasa lega. Hehe

Jadi sekarang pertanyaannya, sejak kapan ya itu Game Fan punya fitur kayak gitu? Terakhir 3 tahun yang lalu saya kesitu belum ada. Apakah baru-baru aja? Entahlah, yang penting saya tetep menikmatinya. :)

Oke itu cerita saya beberapa hari yang lalu #latepost. Bagaimana dengan ceritamu?


TAGS game fantasia


-

Follow Me

Kolom Komunitas